Pages

Rabu, 19 Desember 2012

Seri Percakapan BBM : Tulalit, Tapi Cantik



Orkestra musik para kodok akan dimulai menggunakan notasi gregorian, jadul bangetkan kawan. Malam ini alam kembali menyetujui permintaan para kodok, mungkin alam merasa kasihan pada kodok-kodok yang mengemis sambil guling-guling di lumpur yang kotor agar alam menyetujui permintaannya. Dimulai dengan halilintar yang sejenak menerangi malam gelap, lalu turunlah hujan. Nah ada satu kodok cantik, waduh maaf salah, maksudnya gadis cantik yang ikutan bersenandung di tenggah rintik yang mulai menggila di akun pribadinya. Bila kodok memainkan notasi jadul, nah gadis satu ini pakai nada yang modern.

melodiku adalah semilir waktu
iramaku adalah semilir rindu
nyanyianku adalah semilir kasih
bila rindu tak bertepi, izinkan mimpi jiwa kita terbayang dalam alunan tidur panjang, suara bisingan angin menyandarkan keraguanku


Maaf yah Afiatin Navila bila tulisanmu aku ambil diam-diam. Malam ini bolehlah aku jadi maling. Untung aku sudah memiliki belahan jiwa, bila tidak sudah aku curi dadaku. Upsssss maksudnya hati kamu. Perutku malam ini rasanya kurang bersahabat, sedari tadi banyak sekali cacing-cacing yang meronta dan mengetuk lambungku. Aku kelaparan. Ingin keluar, tetapi hujan masing menggila. Hebatnya nih hujan, sudah membuat sumurku banjir hingga aku tidak perlu lagi ditimba, tinggal ambil gayung saja layaknya air itu ada di bak mandi. Bila hendak mandi tinggal jebar jebur saja. Menunggu interview salah satu Koran daerah yang akhirnya tidak jadi, pelampiasanku yah melihat recent updates bbm. Ada broadcast konyol yang masuk, kupikir-pikir koq ya gila. Menggaruk hidung yang tak gatal jadinya. Hahahaha. Karena ceritanya dewasa, sengaja aku tidak tampilkan ya pemirsa. Bbm-ku tiba-tiba menjerit nada mayor, tanda pesan masuk. Yang buat kesal, pesan ini di awali kata “PING” getarnya bikin gatal.

Devi : Ted ada temen Gusti mau jual motor Vega tahun 2010 warna biru, pajak masih hidup dan masih bagus. Dia minta 7,5 juta Ted.

Mataku bergulir, kugaruk kepala yang tidak gatal hingga rambut acak-acakan seperti manusia purba, bingung membaca bbm temanku ini. Belum sempat membalasnya bbm Devi berlanjut.

Devi : Belum Gusti tawar juga sih Ted. Bagus koq motornya. Motor mantan karyawan di kantor Gusti.

Tambah bingung dan stress bacanya. Kemana yah hendak pergi? Mungkin aku harus lari ke hutan atau mecahin piring biar gaduh.

Aku : Nama Tedi dengan nama Yandigsa itu alangkah jauhnya ya Dev?

Helloooooo, jadi makin sedih ngeliat bbm-ku yang di baca oleh Devi tapi dia masih saja gak nyadar. Dasar tulalittttt. Bbm konyol tanpa sadarnya berlanjut.

Devi : Terus ada motor satpam kantor Gusti, dia mau ngejual motor Vega tahun 2009, mati pajak 2 tahun warna merah. Minta 6 juta. Masih bias nego katanya.

Aku : Sadar, sadar heyyyyyy. Minum obat dulu.

Curhat di bbm, tapi salah menurutku ini adalah hal terkonyol yang pernah kutemui. Sungguh baru kali ini. Ciyuzzz pemirsa. Aku harus jujur, Devi yang kukenal emang rada lemot dan terkadang penyakitnya yang tulalit kumat. Selama hampir satu tahun satu kantor dengannya, aku tahu semua tentang dirinya. Terkadang cerita dengannya hanya jengkel saja yang didapat. Gadis berkulit putih, rambut hitam panjang tergerai hingga bahu, kulitnya putih khas kebanyakan gadis Lampung pada umumnya, dan dua lesung pipi yang menghiasi wajah ovalnya membuat dia terlihat makin cantik. Tapi sungguh penyakit tulalitnya itu yang bikin aku jadi malas. Hahahahaha. Tapi jujur nie, dia baik dan ramah juga rame anaknya. Masih ada nilai lebihnya koq tenang aja pemirsa. Semoga si Devi gak marah bila nanti pada akhirnya dia membaca cerita ini. Kembali ke Tangtop…… upssss Laptop!!!! Lanjutkan.

Devi : Waduh maaf mas salah kirim. Maaf yah gak sadar, jadi malu. Hahahhahaha

Aku : Jauh bener lu gak sadarnya Dev. Hadehhhhh. Tepok jidat dech.

Malah dai tertawa terbahak-bahak dengan mengirimkan ikon tertawa ramai ke bbm-ku.

Aku : Apa perlu gue kirimin dukun dari sini, supaya lu kagak kumat lagi. Gondok jadinya. Biar lu sadar nama gue dan Tedi itu bedanya jauhhhhh banget. Sejauh langit dan bumi.

Devi : Maaf sehhh. Namanya juga salah loh. Ikon malaikat terpajang

Aku : Salah itu Cuma sekali gila. Sadar euyyyyy. Ikon iblis bertanduk dan berwajah merah kusematkan

Devi : Kontak lu dengan kontak dia deketan sihh mas. Lah emang gue dah berapa kali ngirim bbm ke lu mas?

Nah kan, sudah berapa kali kirim saja dia gak tahu. Apa gak bias liat yah bbm-nya. Apa emang dianya yang terlalu udik atau penyakit tulalitnya makin parah. Hadehhhhhh, tiba-tiba keluar keringat gerah. Makin panas neh BB.

Aku : Salah kirim koq, kae orang curhat. Hadehhhh. Tepok jidat deh.

Devi : kan baru 1x mas gue ngirimnya tadi doakz. Sampai lu ngingetin gue, gue baru sadar.

Sudah salah, ngotot dan gak percaya lagi. Dasar cantik-cantik tulalit. Kesellll tingkat siluman.

Aku : Apa perlu gue munchscreen pesan bbm lu, terus gue kirimin ke lu lagi sekarang juga? Curhatan lu panjang kali lebar kali tinggi jadi luasssss banget tulalitnya lu. Puas… puasss

Devi : Ah lu mah mas, gitu aja dimakan jantung ehhhh salah, di ambil hati. Gue lagi pusing neh. Adek gue minta cariin motor second.

Aku : Ya gak gitu juga kaleee. Masa iya lu ngetik pesan gak liat-liat nama? Harusnya pas pertama kali lu ngeping gue tadi, lu dah sadar kalau lu salah send bbm.

Devi : Demi tuhan mas, gue gak sadar. Habisnya bbman sambil ngobrol sama temen, jadinya ngasal dan gak liat-liat gue ngetik ke siapa. Gue kira lu adek gue.

Nahan emosi jadinya, ketimbang makin parah akhirnya semua bbm dia gak aku balas lagi. Curhatannya yang sedang pusing mencari motor untuk adiknya tidak kugubris. Sedih jadinya bila harus bbman dengannya tetapi yang diajak bbm lagi gak sadar. Bukannya membantu, yang ada aku makin emosi dengan semua bbmnya yang terkadang ngasal. Maaf mood-ku kurang baik. Mungkin bawaan lapar yang membuatku sedikit emosi. Good bye tulalit yang cantik. Hahahahahaha.

Bandar Jaya, 191212

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Featured Post

Banana Foster Lampung Kembangkan Sayap Menjadi Pusat Oleh-oleh Di Lampung

Setelah Launching perdana pada 10 Juni 2017, setalah setahun menjajaki bisnis di Lampung dengan mengeluarkan makanan khas yang terbuat d...